Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Esensi, Urgensi dan tantangan Pancasila Sebagai Sistem Filsafat

 

Esensi Pancasila Sebagai Sistem Filsafat

Hakikat (esensi) pancasila sebagai sistem filsafat terletak pada hal-hal sebagai berikut.

  • Pertama; hakikat sila ketuhanan terletak pada keyakinan bangsa Indonesia bahwa Tuhan sebagai prinsip utama dalam kehidupan semua makhluk. Artinya,setiap mahluk hidup, termasuk warga negara harus memiliki kesadaran yang otonom (kebebasan, kemandirian) di satu pihak, dan berkesadaran sebagai mahluk Tuhan Yang Maha Esa yang akan dimintai pertanggungjawaban atas semua tindakan yang dilakukan. Artinya,kebebasan selalu dihadapkan pada tanggung jawab, dan tanggung jawab tertinggi adalah kepada Sang Pencipta.
  • Kedua; hakikat sila kemanusiaan adalah manusia monopluralis, yang terdiri atas monodualis, yaitu susunan kodrat (jiwa, raga), sifat kodrat (makhluk individu, sosial), kedudukan kodrat (makhluk pribadi yang otonom dan makhluk Tuhan).
  • Ketiga,hakikat sila persatuan terkait dengan semangat kebangsaan. Rasa kebangsaan terwujud dalam bentuk cinta tanah air, yang dibedakan ke dalam 3 jenis, yaitu tanah air real, tanah air formal, dan tanah air mental. Tanah air real adalah bumi tempat orang dilahirkan dan dibesarkan, bersukaadalah bumi tempat orang dilahirkan dan dibesarkan, bersuka,dan berduka, yang dialami secara  fisik sehari-hari.
  • Keempat,hakikat sila kerakyatan terletak pada prinsip musyawarah.Artinya,keputusan yang diambil lebih didasarkan atas semangat musyawarah untuk mufakat, bukan membenarkan begitu saja pendapat mayoritas tanpa peduli pendapat minoritas.
  • Kelima, hakikat sila keadilan terwujud dalam tiga aspek, yaitu keadilan distributif, legal, dan komutatif. Keadilan distributif adalah keadilan bersifat membagi dari negara kepada warga negara. Keadilan legal adalah kewajiban warga negara terhadap negara atau dinamakan keadilan bertaat. Keadilan komutatif adalah keadilan antara sesama warga negara .

 

Urgensi Pancasila sebagai Sistem Filsafat

Hal-hal penting yang sangat urgen bagi pengembangan pancasila sebagai sistem filsafat meliputi hal-hal sebagai berikut :

  • Pertama, meletakkan pancasila sebagai sistem filsafat dapat memulihkan harga diri bangsa Indonesia sebagai bangsa yang merdeka dalam politik, yuridis, dan juga merdeka dalam mengemukakan ide-ide pemikirannya untuk kemajuan bangsa, baik secara materiil maupun spiritual.
  • Kedua, pancasila sebagai sistem filsafat membangun alam pemikiran yang berakar dari nilai-nilai budaya bangsa Indonesia sendirisehingga mampu dalam menghadapi berbagai ideologi dunia.
  • Ketiga, pancasila sebagai sistem filsafat dapat menjadi dasar pijakan untuk menghadapi tantangan globalisasi yang dapat melunturkan semangat kebangsaan dan melemahkan sendi-sendi perekonomian yang berorientasi pada kesejahteraan rakyat banyak.
  • Keempat, pancasila sebagai sistem filsafat dapat menjadi way of life sekaligus way of thinking bangsa Indonesia untuk menjaga keseimbangan dan konsistensi antara tindakan dan pemikiran.  Bahaya yang ditimbulkan kehidupan modern dewasa ini adalah ketidakseimbangan antara cara bertindak dan cara berpikirsehingga menimbulkan kerusakan lingkungan dan mental dari suatu bangsa.

 

Bentuk tantangan terhadap Pancasila sebagai sistem filsafat

Beberapa bentuk tantangan terhadap Pancasila sebagai sistem filsafat muncul dalam bentuk-bentuk sebagai berikut:

  • Pertama, kapitalisme, Salah satu bentuk tantangan kapitalisme terhadap Pancasila sebagai sistem filsafat ialah meletakkan kebebasan individual secara berlebihan sehingga dapat menimbulkan berbagai dampak negatif, seperti monopoli, gaya hidup konsumerisme, dan lain-lain.
  • Kedua, Salah satu bentuk tantangan komunisme terhadap Pancasila sebagai sistem filsafat ialah  dominasi negara yang berlebihan sehingga dapat menghilangkan peran rakyat dalam kehidupan bernegara.

 

Referensi:

Kristianus Jimy Pratama. Dinamika, Tantangan, Esensi Dan Urgensi Pancasila Sebagai Sistem Filsafat. Universitas Sriwijaya.

Ristekdikti. 2016. Pendidikan Pancasila.

 

Posting Komentar untuk "Esensi, Urgensi dan tantangan Pancasila Sebagai Sistem Filsafat"