PEMAHAMAN HARGA DAN MENANGKAP NILAI PELANGGAN

 

PEMAHAMAN HARGA DAN MENANGKAP NILAI PELANGGAN

 

APA ITU HARGA?

Dalam arti sempit, harga adalah jumlah uang yang dibebankan untuk produk atau layanan. Lebih luas, harga adalah jumlah dari semua nilai-nilai yang pelanggan menyerah untuk mendapatkan manfaat dari memiliki atau menggunakan produk atau jasa. Secara historis, harga telah menjadi faktor utama yang mempengaruhi pilihan pembeli. Dalam beberapa dekade terakhir, faktor nonharga telah didapat semakin penting.

Jadi Kesimpulannya  harga Jumlah uang yang dibebankan untuk sebuah produk atau jasa; jumlah dari nilai-nilai yang pelanggan pertukaran untuk manfaat memiliki atau menggunakan produk atau jasa.

 

STRATEGI HARGA UTAMA

1. Harga Berbasis Nilai Pelanggan

Ketika pelanggan membeli produk, mereka bertukar sesuatu yang bernilai (harga) untuk mendapatkan sesuatu yang bernilai (manfaat dari memiliki atau menggunakan produk). harga yang efektif, berorientasi pelanggan melibatkan memahami berapa banyak konsumen nilai tempatkan pada manfaat yang mereka terima dari produk dan menetapkan harga yang menangkap nilai ini.

Harga nilai berbasis Melibatkan proses : Perusahaan pertama kali menentukan kebutuhan pelanggan dan persepsi nilai. Kemudian menetapkan target harga berdasarkan pada persepsi pelanggan nilai. ditargetkan nilai dan harga Drive keputusan tentang apa biaya dapat dikeluarkan dan desain produk yang dihasilkan. Akibatnya, harga dimulai dengan menganalisis kebutuhan konsumen dan persepsi nilai, dan harga yang ditetapkan untuk mencocokkan nilai yang dirasakan.

  • Good-Value Pricing

Melampirkan fitur dan layanan nilai tambah untuk membedakan penawaran perusahaan dan pengisian harga yang lebih tinggi. Dalam banyak kasus, ini telah melibatkan memperkenalkan versi yang lebih murah dari yang ditetapkan, nama merek produk. Untuk memenuhi masa ekonomi yang lebih keras dan kebiasaan belanja konsumen lebih hemat, restoran cepat saji seperti Taco Bell dan McDonald makanan menawarkan nilai dan item menu dolar.

  • Value-Added Pricing

Harga nilai berbasis tidak hanya berarti pengisian apa yang pelanggan ingin membayar atau menetapkan harga rendah untuk memenuhi persaingan. Sebaliknya, banyak perusahaan mengadopsi harga nilai tambah strategi. Daripada memotong harga untuk mencocokkan pesaing, mereka melampirkan fitur dan layanan nilai tambah untuk membedakan penawaran mereka dan dengan demikian mendukung harga yang lebih tinggi.

2. Harga  Berbasis Biaya

Menetapkan harga berdasarkan biaya untuk memproduksi, mendistribusikan, dan menjual produk ditambah tingkat adil pengembalian untuk usaha dan risiko.

PERTIMBANGAN INTERNAL DAN EKSTERNAL LAINNYA MEMPENGARUHI KEPUTUSAN HARGA

Di luar persepsi nilai pelanggan, biaya, dan strategi pesaing, perusahaan harus mempertimbangkan beberapa faktor internal dan eksternal tambahan. faktor internal yang mempengaruhi harga termasuk strategi perusahaan secara keseluruhan pemasaran, tujuan, dan bauran pemasaran, serta pertimbangan organisasi lainnya. Faktor eksternal meliputi sifat pasar dan permintaan dan faktor lingkungan lainny

1. Strategi, Tujuan, dan Bauran Pemasaran Keseluruhan

Harga dapat memainkan peran penting dalam membantu untuk mencapai tujuan perusahaan di berbagai tingkatan. Afirm dapat menetapkan harga untuk menarik pelanggan baru atau menguntungkan mempertahankan yang sudah ada. Hal ini dapat menetapkan harga rendah untuk mencegah persaingan memasuki pasar atau menetapkan harga pada tingkat pesaing untuk menstabilkan pasar. Hal ini dapat harga untuk menjaga loyalitas dan dukungan dari reseller atau menghindari intervensi pemerintah. Harga dapat dikurangi sementara untuk menciptakan kegembiraan untuk sebuah merek. Atau satu produk mungkin harga untuk membantu penjualan produk lainnya sejalan perusahaan.

Harga hanya satu dari bauran pemasaran alat-alat yang menggunakan perusahaan untuk mencapai tujuan pemasarannya. keputusan harga harus dikoordinasikan dengan desain produk, distribusi, dan keputusan promosi untuk membentuk program pemasaran terpadu yang konsisten dan efektif. Keputusan yang dibuat untuk variabel bauran pemasaran lainnya dapat mempengaruhi keputusan harga. Sebagai contoh, keputusan untuk memposisikan produk pada kualitas kinerja tinggi akan berarti bahwa penjual harus menetapkan harga yang lebih tinggi untuk menutupi biaya yang lebih tinggi. Dan produsen yang reseller diharapkan untuk mendukung dan mempromosikan produk mereka mungkin harus membangun margin reseller yang lebih besar dalam harga mereka.

Dengan demikian, pemasar harus mempertimbangkan strategi pemasaran total dan mencampur saat menetapkan harga. Tapi sekali lagi, bahkan ketika menampilkan harga, pemasar harus ingat bahwa pelanggan jarang membeli pada harga saja. Sebaliknya, mereka mencari produk yang memberi mereka nilai terbaik dalam hal manfaat yang diterima untuk harga yang dibayar.'

2. Pertimbangan Organisasi

Manajemen harus memutuskan siapa dalam organisasi harus menetapkan harga. Perusahaan menangani penetapan harga dalam berbagai cara. Dalam perusahaan kecil, harga seringkali ditetapkan oleh manajemen puncak bukannya oleh pemasaran atau penjualan departemen. Di perusahaan besar, harga biasanya ditangani oleh manajer lini divisi atau produk. Di pasar industri, penjual mungkin diperbolehkan untuk bernegosiasi dengan pelanggan dalam rentang harga tertentu. Meski begitu, manajemen puncak menetapkan tujuan dan kebijakan harga, dan sering menyetujui harga diusulkan oleh manajemen lowerlevel atau penjual

3 Pasar dan Permintaan

Seperti disebutkan sebelumnya, harga yang baik dimulai dengan pemahaman tentang bagaimana persepsi pelanggan nilai mempengaruhi harga mereka bersedia membayar. Konsumen dan pembeli industri menyeimbangkan harga produk atau layanan terhadap manfaat dari memiliki itu. Dengan demikian, sebelum menetapkan harga, pemasar harus memahami hubungan antara harga dan permintaan untuk produk perusahaan. Pada bagian ini, kita melihat lebih dalam pada hubungan harga-permintaan dan bagaimana hal itu bervariasi untuk berbagai jenis pasar. Kami kemudian membahas metode untuk menganalisis hubungan harga-permintaan.

Harga diberbagai jenis pasar:

  • Dibawah persaingan murni, pasar terdiri dari banyak pembeli dan penjual perdagangan dalam komoditas yang seragam, seperti gandum, tembaga, atau surat berharga keuangan
  • Dibawah persaingan monopolistik, pasar terdiri dari banyak pembeli dan penjual yang berdagang pada rentang harga daripada harga pasar tunggal.
  • Dibawah persaingan oligopolistik, pasar terdiri dari beberapa penjual yang sangat sensitif terhadap masing-masing strategi harga dan pemasaran. Karena ada beberapa penjual, masing-masing penjual adalah waspada dan responsif terhadap strategi harga pesaing dan bergerak.
  • Di sebuah monopoli murni, pasar terdiri dari satu penjual. Penjual mungkin monopoli pemerintah (US Postal Service), monopoli diatur swasta (perusahaan listrik), atau monopoli nonregulated swasta (DuPont ketika memperkenalkan nilon). Harga ditangani secara berbeda dalam setiap kasus.

 4. Ekonomi

Kondisi ekonomi dapat memiliki dampak yang kuat pada strategi harga perusahaan. Faktor-faktor ekonomi seperti ledakan atau resesi, inflasi, dan suku bunga mempengaruhi keputusan harga karena mereka mempengaruhi pengeluaran konsumen, persepsi konsumen terhadap harga produk dan nilai, dan biaya perusahaan memproduksi dan menjual produk.

Tanggapan yang paling jelas dengan realitas ekonomi baru adalah untuk memotong harga dan menawarkan diskon besar. Dan ribuan perusahaan telah melakukan hal itu. harga yang lebih rendah membuat produk yang lebih terjangkau dan membantu memacu penjualan jangka pendek

5.Faktor Eksternal lainnya

Di luar pasar dan ekonomi, perusahaan harus mempertimbangkan beberapa faktor lain dalam lingkungan eksternal ketika menetapkan harga. Ini harus tahu apa dampak harga yang akan memiliki pada pihak lain dalam lingkungannya. Perusahaan harus menetapkan harga yang memberikan reseller keuntungan yang adil, mendorong dukungan mereka, dan membantu mereka untuk menjual produk secara efektif. Itu pemerintah pengaruh eksternal penting lain pada keputusan harga. Akhirnya, masalah sosial mungkin perlu diperhitungkan. Dalam menetapkan harga, penjualan perusahaan jangka pendek, pangsa pasar, dan tujuan keuntungan mungkin perlu marah oleh pertimbangan sosial yang lebih luas.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Belum ada Komentar untuk "PEMAHAMAN HARGA DAN MENANGKAP NILAI PELANGGAN"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan Sopan dan sesuai Pembahasan

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel