NEUROSCIENCE PRIMER ( The Triune Brain, The Reward System, Loss Avoidance)

 2.1 NEUROSCIENCE PRIMER

            Dalam literatur akademik neuroekonomi, temuan yang menarik biasanya mengacu pada korelasi statistik yang signifikan antara biologi subjek (misalnya, endowment genetik, aktivasi saraf, dan ciri kepribadian) dan perilaku (misalnya, preferensi yang dinyatakan, keputusan pembelian dan penjualan, dan perilaku yang diamati). Bagi ahli neuroekonom, perubahan dalam neurofisiologi (misalnya, fluktuasi aliran darah, aktivitas listrik, aktivitas neurotransmitter, dan metabolisme sel) dan penyimpangan dalam neuroanatomi (misalnya, lesi atau struktur otak, kadar hormon, dan reseptor neurotransmitter) menjadi perhatian dalam hubungannya dengan pengambilan keputusan ekonomi dan strategis. Memahami implikasi penelitian neuroekonomi terlebih dahulu membutuhkan apresiasi neurobiologi dasar.

 

1.      The Triune Brain

Otak dapat dikonseptualisasikan sebagai memiliki tiga divisi anatomi utama yang menarik. Setiap divisi seperti lapisan bawang, dengan proses kompleks seperti pengambilan keputusan analitis di lapisan luar, motivasi, emosi, dan dorongan yang muncul dari lapisan tengah, dan proses fisiologis penunjang kehidupan yang berasal dari inti terdalam. Skema konseptual ini disebut otak "tritunggal" (MacLean, 1990).

Lapisan luar disebut korteks, yang merupakan pusat logistik otak. Itu adalah direktur fungsi eksekutif dan kontrol motorik. Bagian dari korteks yang disebut korteks prefrontal adalah yang paling menarik untuk bab ini. Korteks prefrontal terlibat dalam pemikiran abstrak, perencanaan, perhitungan, pembelajaran, dan pengambilan keputusan strategis (Prabhakaran, Rypma, dan Gabrieli, 2001). Salah satu bagian dari korteks, yang disebut korteks insular, secara evolusioner berbeda dari neokorteks. Saat menggunakan korteks kata, secara luas mengacu pada neokorteks dan korteks prefrontal, tetapi tidak termasuk korteks insular, yang dianggap sebagai bagian korteks yang lebih tua secara evolusioner dan secara anatomis merupakan bagian dari sistem limbik otak. Sistem limbik otak adalah penggerak emosional otak.

Sistem limbik adalah sumber motivasi dan emosi primitif termasuk ketakutan dan kegembiraan. Bagian otak ketiga disebut otak tengah (juga dikenal sebagai "otak reptilia"). Otak tengah mengelola proses fisiologis dasar tubuh, termasuk pernapasan, terjaga, dan detak jantung, dan itu tidak akan dibahas lebih lanjut dalam bab ini. Melintasi tiga "lapisan" otak adalah jalur saraf yang menyampaikan, mengintegrasikan, dan memproses informasi. Secara khusus, ditemukan dua jalur yang sangat relevan dengan pengambilan keputusan keuangan.

Sejak zaman Aristoteles, para ilmuwan dan filsuf telah secara longgar menghipotesiskan keberadaan dua fungsi utama otak yang fundamental bagi hampir semua perilaku manusia pendekatan yang menguntungkan. Korteks orbitofrontal (OFC) terletak di belakang mata dan di atas sinus. Korteks parietal terletak di bagian belakang otak (pencarian kesenangan) dan sistem penghindaran kerugian (penghindaran rasa sakit) (Spencer, 1880). Kedua sistem motivasi ini dapat diaktifkan atau dinonaktifkan secara mandiri. Ketika orang menghadapi potensi keuntungan atau kerugian finansial, salah satu atau kedua sistem ini dapat digunakan dalam proses pengambilan keputusan.

 

2.      The Reward System

            Menerima potensi  Reward pada lingkungan membuat sistem pendekatan reward otak menjadi tindakan. Secara keseluruhan, sistem penghargaan mengoordinasikan pencarian, evaluasi, dan pengejaran motivasi potensial. Neuron yang membawa informasi dalam sistem penghargaan mengirimkan sinyal terutama melalui neurotransmitter dopamin. Sistem penghargaan terletak di sepanjang salah satu dari lima jalur dopamin utama di otak, jalur meso-limbik, yang memanjang dari dasar otak, melalui nukleus accumbens (NAcc) dalam sistem limbik ke materi abu-abu lobus frontal (MPFC) dan Anterior Cingulate Gyrus (ACG) (Bozarth, 1994).

Dopamin secara historis disebut sebagai zat kimia "kesenangan" di otak. Dopamin baru-baru ini ditemukan memainkan peran dalam perhatian, suasana hati, pembelajaran, motivasi, dan penilaian penghargaan dan pengejaran (di antara fungsi lainnya). Orang yang distimulasi secara elektrik di daerah otak dengan konsentrasi terminal dopamin yang tinggi melaporkan perasaan nyaman yang intens (Heath, 1964). Jalur dopaminergik dari sistem penghargaan diaktifkan oleh penggunaan obat-obatan terlarang. Aktivitas dopamin dalam sistem penghargaan tampaknya berkorelasi dengan laporan subjektif perasaan positif (Knutson, Adams, Fong, dan Hommer, 2001).

Sistem penghargaan memfasilitasi penilaian cepat dan penilaian potensi peluang dan ancaman di lingkungan. Tentu saja, banyak item dan tujuan yang dianggap berharga, termasuk rasa yang menyenangkan (terutama makanan berlemak, manis, dan asin) (O'Doherty, Dayan, Friston, Critchley, dan Dolan, 2003), daya tarik seks (Karama, Lecours, dan Leroux, 2002), kemurahan hati (Rilling, Gutman, Zeh, Pagnoni, Berns, dan Kilts, 2002), simbol status, seperti barang mewah dan mobil sport (Erk, Spitzer, Wunderlich, Galley, dan Walter, 2002), tertawa ( Mobbs, Greicius, AbdelAzim, Menon, dan Reiss, 2003), dan balas dendam dan hukuman bagi para penyimpang (de Quervain, Fischbacher, Treyer, Schellhammer, Schnyder, Buck, dan Fehr, 2004). Peristiwa berharga ini semuanya mengaktifkan sistem penghargaan otak.

Ciri kepribadian ekstraversi dicirikan oleh pencarian penghargaan dan keramahan (misalnya, suka berteman). Peneliti ilmu saraf menemukan bahwa aktivasi sistem penghargaan otak berkorelasi positif dengan skor ekstraversi (Cohen, Young, Baek, Kessler, dan Ranganath, 2005). Selain itu, Cohen et al. melaporkan bahwa keberadaan alel A1 reseptor dopamin D2 berkorelasi baik dengan sifat ekstraversi kepribadian dan kekuatan aktivasi sistem penghargaan ketika menerima penghargaan finansial.

Hipoaktivasi atau desensitisasi sistem penghargaan menghasilkan kecenderungan untuk merasa apatis, memiliki energi rendah, dan terlibat dalam kegembiraan kompensasi dan perilaku keuangan yang mencari hal baru seperti perjudian patologis dan belanja kompulsif. Keuntungan jangka pendek memberi energi pada aliran dopamin di sirkuit hadiah.

3.      Loss Avoidance

Sirkuit motivasi fundamental kedua mengatur "penghindaran kerugian". "Sistem kerugian menghindari" diaktifkan ketika otak mengenali potensi ancaman atau bahaya di lingkungan seseorang. Kecemasan, ketakutan, dan kepanikan adalah emosi yang muncul dari sistem penghindaran kerugian, dan pikiran pesimis serta khawatir adalah gejala sisa kognitif dari aktivasi sistem kerugian.

Sistem penghindaran kehilangan otak kurang didefinisikan dibandingkan dengan sistem penghargaan. Ini berjalan melalui beberapa wilayah sistem limbik otak, khususnya, amigdala dan insula anterior. Aktivitasnya dimediasi oleh serotonin dan norepinefrin (di antara neurotransmitter lainnya) dan dapat dimodulasi dengan obat antidepresan seperti selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI). Aktivasi akut dari sistem penghindaran kerugian mengarah pada pengalaman subjektif dan tanda-tanda fisiologis kecemasan (Bechara, Damasio, dan Damasio, 2000).

Aktivasi sistem kehilangan otak menyebabkan stres, kecemasan, rasa jijik, nyeri, dan bahkan panik. Bias perilaku dari penghindaran kerugian dipicu oleh ketakutan akan kekecewaan dan penyesalan, dan tampaknya muncul dari aktivasi amigdala (DeMartino, Kumaran, Holt, dan Dolan, 2009). Insula anterior adalah area korteks primitif yang mengatur pengalaman jijik, nyeri, dan kehilangan (Wright, Shapira, Goodman, dan Liu, 2004). Aktivasi insula anterior mendahului penghindaran risiko yang berlebihan dalam satu percobaan investasi. Efek fisik dan mental dari stres dihasilkan oleh jalur hormonal dan kimiawi dalam sistem penghindaran kerugian.

Aktivasi sistem kehilangan mempengaruhi seluruh tubuh melalui hormon aliran darah dan pelepasan neurotransmitter. Persepsi ancaman mengaktifkan sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal (sumbu HPA), yang menghasilkan hormon stres dan sekresi epinefrin ("adrenalin") ke dalam aliran darah. Sistem saraf simpatis (SNS) tubuh mempersiapkan seluruh tubuh untuk respons "lawan-atau-lari" terhadap bahaya dengan sinyal saraf yang dikirimkan ke setiap sistem organ utama. Saat berada di bawah ancaman dan mengalami ketakutan, tanda-tanda aktivasi SNS termasuk gemetar, keringat, detak jantung cepat, pernapasan dangkal, dan pelebaran pupil. SNS juga bertanggung jawab atas tanda-tanda fisik dan gejala panik. Seperti yang dibahas kemudian dalam bab ini, pengalaman volatilitas pasar meningkatkan kadar kortisol (hormon stres) di pedagang (Coates dan Herbert, 2008).

Aktivasi kronis dari sistem penghindaran kerugian ditunjukkan oleh sifat kepribadian neurotisme (Flory, Manuck, Mattews, dan Muldoon, 2004). Neuroticism ditandai dengan penghindaran risiko. Prevalensi neurotisme telah dikaitkan lemah dengan bentuk pendek (s-alel) dari gen transporter serotonin, yang menyebabkan penurunan sensitivitas serotonin (Arnold, Zai, dan Richter, 2004).

Insula otak terlibat dalam antisipasi rangsangan fisik afektif dan berbahaya yang tidak menyenangkan (Simmons, Matthews, Stein, dan Paulus, 2004) dan dalam pemrosesan jijik selektif (Wright et al., 2004). Paulus, Rogalsky, Simmons, Feinstein, dan Stein (2003) menunjukkan bahwa aktivasi insula terkait dengan pengambilan keputusan yang menghindari risiko. Paulus et al. melaporkan bahwa aktivasi insula secara signifikan lebih kuat ketika subjek memilih respons "berisiko" dibandingkan memilih respons "aman" dalam tugas eksperimental. Kedua, para peneliti menemukan bahwa tingkat aktivasi insula terkait dengan kemungkinan pemilihan respon yang “aman” setelah respon yang dihukum. Ketiga, tingkat aktivasi insula terkait dengan tingkat penghindaran bahaya dan neurotisme subjek yang diukur dengan kuesioner kepribadian.

Karena sistem penghargaan dan kerugian memengaruhi pemikiran dan kebohongan di bawah kesadaran, sistem ini sering kali mengarahkan perilaku secara otomatis melalui pengaruh emosional yang halus (dan terbuka) pada penilaian, pemikiran, dan perilaku. Untungnya, para peneliti memiliki sejumlah alat untuk menilai kesehatan sistem penghargaan dan penghindaran kerugian otak.

 

Belum ada Komentar untuk "NEUROSCIENCE PRIMER ( The Triune Brain, The Reward System, Loss Avoidance)"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan Sopan dan sesuai Pembahasan

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel