Review Jurnal Internasional Job Desain and Human Resource "Dampak Desain Bekerja pada Karyawan Regangan Psikologis antara Pekerja Teknis Malaysia (Impact of Work Design on Employee Psychological Strain among Malaysian Technical Workers)."


Tema: Jod Desain and Human Resource Management
Judul: Dampak Desain Bekerja pada Karyawan Regangan Psikologis antara Pekerja Teknis Malaysia
(Impact of Work Design on Employee Psychological Strain among Malaysian Technical Workers).
Penulis: Siti Aisyah Binti Panatik
Lembaga: Fakultas Manajemen dan Manusia Pengembangan Sumber Daya, Universiti Teknologi Malaysia, 81310 Johor Bahru Campus, Malaysia
Vol: Vol 40, No. 404 - 409
Tahun: 2012
Reviewer: Muza Islan

Abstrak: Studi ini merupakan upaya untuk menguji dampak dari desain bekerja pada kesejahteraan karyawan di Malaysia, sebuah negara dicirikan sebagai collectivistic dan memiliki jarak kekuasaan yang tinggi. Secara khusus, penelitian saya berusaha untuk memeriksa efek langsung dari karakteristik pekerjaan psikososial pada tekanan psikologis. Juga, penelitian ini menilai efek moderasi dari dukungan sosial pada hubungan antara tuntutan pekerjaan dan ketegangan psikologis.
Laporan diri pada variabel penelitian diperoleh dari 429 tenaga teknis di sebuah perusahaan telekomunikasi besar di Malaysia. Saya menggunakan analisis multivariat untuk memeriksa langsung dan moderat efek hipotesis. Temuan menegaskan efek langsung dari tuntutan pekerjaan, kontrol pekerjaan, dan dukungan sosial pada tekanan psikologis. Hasil ini juga memberikan bukti untuk efek moderasi dari dukungan atasan, tetapi tidak untuk dukungan rekan kerja. Penelitian ini membuat beberapa kontribusi teoritis, dan menyediakan informasi mengenai Tuntutan-Resources Job (JD-R) model dan aplikasi mereka untuk budaya ditandai dengan kolektivisme tinggi dan jarak daya tinggi. Temuan ini dapat membantu para praktisi sumber daya manusia memahami bagaimana desain kerja mempengaruhi karyawan kesejahteraan. Implikasi yang dibahas untuk meningkatkan pemetaan yang lebih baik dari intervensi pada tingkat individu dan kelompok.

Tujuan: untuk menguji dampak dari desain bekerja pada kesejahteraan karyawan di Malaysia, sebuah negara dicirikan sebagai collectivistic dan memiliki jarak kekuasaan yang tinggi.

Literatur: Desain pekerjaan mengacu pada karakteristik pekerjaan psikososial dan berfungsi sebagai prediktor utama. Banyak penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa karakteristik pekerjaan dapat memiliki dampak besar pada kesejahteraan karyawan (misalnya pekerjaan strain).
Beehr didefinisikan regangan sebagai negara yang berbahaya dan biasanya memiliki pengaruh yang merugikan pada individu yang mengalami mereka. Lee dan Ashforth  juga didefinisikan regangan sebagai afektif, merasa negara dari individu ditandai oleh sumber daya habis emosional dan kekurangan energi.


Metode:
Sampel dan Populasi
Peserta untuk penelitian ini adalah pekerja teknis di sembilan belas cabang Telecom Malaysia di negara bagian Johor, Malaysia. Dalam rangka untuk memastikan bahwa setiap pekerja teknis dalam bingkai populasi memiliki kesempatan yang sama untuk terpilih sebagai sampel, saya membagikan kuesioner kepada seluruh tenaga teknis dalam populasi target melalui surat internal. Pada saat pengumpulan data dimulai, ada sekitar 1100 tenaga teknis di sembilan belas cabang Telecom Malaysia.
Responden terdiri dari 84,6% laki-laki dan 15,4% perempuan. Usia mereka berkisar antara 20 sampai 55 tahun dengan usia rata-rata 45,7. Durasi rata-rata kepemilikan dalam organisasi adalah 13,4 tahun. Sehubungan dengan identitas rasial mereka, 93,9% adalah Melayu, 5,6% adalah India dan 0,5% adalah Cina. Sebagian dari mereka menikah 93,9% sementara hanya 4% yang tunggal dan 2,1% menjadi janda atau bercerai. Dalam hal tingkat pendidikan, 81,8% memiliki Malaysia Certificate of Education (SPM / STPM); 16,1% memiliki ijazah; 1,6% memiliki gelar universitas; dan 0,5% memiliki gelar master. 41,7% dari responden teknisi, 33,1% adalah teknisi senior, 18,9% adalah teknis asisten petugas, dan 6,3% adalah petugas teknis.

Instrumen
tuntutan kuantitatif diukur dengan menggunakan skala dengan Van Yperen dan Snijders. Dalam penelitian ini, alpha Cronbach untuk skala ini adalah 0,83. Perhatian permintaan, tuntutan pemecahan masalah, dan tuntutan tanggung jawab dinilai oleh Wall, Jackson dan Mullarkey skala. alpha Cronbach untuk skala tuntutan perhatian adalah 0,73, tuntutan pemecahan masalah adalah 0,79, dan tuntutan Responsibility adalah 0,80. Keterampilan kebijaksanaan.  Saya menggunakan Job Content Questionnaire (JCQ) [16] untuk mengukur kebijaksanaan keterampilan. Skala ini constains dari enam item. alpha Cronbach untuk skala ini adalah 0,80. otoritas keputusan. Saya juga menggunakan Job Content Questionnaire (JCQ) (Karasek, 1985) untuk mengukur otoritas keputusan. Skala ini terdiri dari tiga item. Alpha Cronbach untuk skala ini adalah 0,80. Waktu Control. Saya menggunakan Wall et al. (1995) skala untuk mengukur kontrol waktu antara responden. Skala ini terdiri dari empat item. alpha Cronbach adalah 0,74. Metode Control. Saya juga menggunakan Wall et al. (1995) skala  untuk mengukur kontrol metode antara responden. Skala ini terdiri dari enam item. alpha Cronbach untuk skala ini adalah 0,77. Saring psikologis. Saya memilih versi 12-item dari Health Questionnaire Umum (GHQ-12) oleh Goldberg dan Williams   untuk mengukur perasaan ketegangan di antara pekerja teknis.
Pengawas dan dukungan rekan kerja. Saya memilih skala empat-item yang dikembangkan oleh O'Driscoll  untuk mengukur persepsi responden terhadap tingkat pengawas dan rekan kerja dukungan yang mereka terima. Para responden ditanya seberapa sering mereka mendapatkan dukungan dari atasan atau rekan kerja ketika mereka mengalami masalah di tempat kerja. Semua sisik memiliki reliabilitas internal yang tinggi: dukungan atasan (Cronbach α = 0,89) dan dukungan rekan kerja (Cronbach α = 0,91).

Hasil: Hasil ini studi sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menemukan bahwa kurangnya kontrol pekerjaan secara konsisten memprediksi pekerjaan yang berhubungan dengan ketegangan. Hasil ini mungkin dipengaruhi oleh daya tinggi budaya kolektif, jarak di Malaysia. Kolektivis cenderung percaya bahwa mereka memiliki otoritas pribadi kurang dari yang dilakukan orang lain biasanya diklasifikasikan sebagai individualis. Selain itu, di negara jarak kekuasaan tinggi seperti Malaysia, karyawan mengharapkan untuk mengikuti instruksi dari atasan mereka. otoritas keputusan cenderung terpusat karena atasan memperlakukannya sebagai semata-mata tanggung jawab mereka. Karyawan dipandang sebagai tidak mampu memberikan kontribusi untuk pengambilan keputusan. Akibatnya, karyawan cenderung untuk menerima kekuasaan terpusat dan ketergantungan pada atasan untuk arah. Personal inisiatif oleh karyawan tidak dihargai dan mereka hanya diharapkan untuk menerapkan kebijakan patuh. Dengan kata lain, memiliki otoritas keputusan yang lebih mungkin tidak dihargai dan benar-benar bisa menyebabkan peningkatan ketegangan. Mungkin pekerja teknis merasa bahwa memiliki otoritas keputusan dapat meningkatkan tanggung jawab mereka dan menyebabkan peningkatan ketegangan.

Kesimpulan:
Temuan menunjukkan bahwa tuntutan pekerjaan berhubungan positif dengan kecemasan / depresi di antara para pekerja teknis di Malaysia. Hasil ini konsisten dengan penelitian sebelumnya dalam konteks Barat [misalnya, 9, 20].Mereka juga menyarankan bahwa tuntutan pekerjaan memiliki efek langsung pada kecemasan / depresi, menunjukkan bahwa tingkat tinggi permintaan itu terkait dengan tingkat tinggi kecemasan / depresi. Perspektif stressor-regangan berfungsi sebagai dasar teoritis untuk menjelaskan efek negatif dari tuntutan pekerjaan. Menurut perspektif ini, stres kerja seperti tuntutan pekerjaan adalah rangsangan yang menyebabkan proses stres, dan bentuk ketegangan seperti kecemasan / depresi. Dengan demikian, tuntutan pekerjaan muncul untuk menjadi prediktor penting dari kecemasan / depresi.

Untuk menyimpulkan, penelitian ini menambah pengetahuan baru dalam kaitannya dengan dampak desain bekerja pada kesejahteraan karyawan dalam pengaturan Malaysia. Temuan akan membantu kedua praktisi dan manajer untuk mengambil tindakan untuk mengurangi ketegangan psikologis dengan mendesain ulang pekerjaan, mengurangi ketegangan dengan menambah program dukungan karyawan, dan intervensi dalam proses untuk meningkatkan prestasi kerja.



Catatan: Kami Menerima Jasa Review Jurnal, Paper dan buku

0 Response to "Review Jurnal Internasional Job Desain and Human Resource "Dampak Desain Bekerja pada Karyawan Regangan Psikologis antara Pekerja Teknis Malaysia (Impact of Work Design on Employee Psychological Strain among Malaysian Technical Workers).""

Post a Comment

Berkomentarlah dengan Sopan dan sesuai Pembahasan

Note: only a member of this blog may post a comment.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel