Review Juranal Internasional Manajemen Pemasaran "Pricing strategies and levels and their impact on corporate profitability"

Judul
Pricing strategies and levels and their impact on corporate profitability (Strategi  harga dan tingkat dan Dampaknya terhadap profitabilitas perusahaan )
Penulis
Fabiano Larentis-Evandro Busata Saciloto-Gabriel Sperandio Milan
Lembaga
Larentisaa Universidade Caxias do Sul, Bento Gon¸calves, RS, Brazil -Universidade Caxias do Sul, Caxias do Sul, RS, Brazil
Tahun
(2017)
Vol
52 120-133
ABSTRAK
definisi dari kebijakan harga adalah salah satu keputusan paling penting dalam manajemen karena mempengaruhi profitabilitas perusahaan dan daya saing di pasar. meskipun Harga mengasumsikan pentingnya dalam organisasi, tampak bahwa unsur ini telah diberikan sedikit perhatian banyak akademisi dan pro fi ssionais pemasaran, untuk mewakili kurang dari 2% dari artikel jurnal terkemuka di lapangan, menurut perkiraan. ini , Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengusulkan dan menguji model teoritis menunjukkan dampak dari kebijakan harga pada profitabilitas perusahaan. Oleh karena itu, kami mempelajari 150 perusahaan di tiang logam-mekanik yang terletak di timur laut dari Rio Grande do Sul wilayah negara, Brazil, mengintegrasikan strategi harga berdasarkan nilai pelanggan, kompetisi dan biaya tingkat (tinggi dan Rendah) dari harga diisi dan nya kinerja berkaitan dengan profitabilitas. Hasil penelitian menunjukkan bahwa profitabilitas perusahaan yang diteliti adalah terpengaruh positif oleh strategi harga berdasarkan nilai dan tingkat tinggi prec¸oe negatif oleh tingkat harga yang rendah. seperti itu temuan menunjukkan bahwa kebijakan harga yang berdampak profitabilitas organisasi dan karena itu, tampilan yang lebih strategis di proses harga merupakan aspek yang tidak bisa diabaikan oleh manajer.
Metode
MetodePopulasi target, sampel dan prosedur pengumpulan data

Populasi target, untuk tujuan studi, menurutSIMECS (Serikat Buruh Industri Metalurgi, Mekanik dan Bahan Listrik Caxias do Sul) diwakili sekitar 2600 perusahaan dengan total sekitar 45 ribu pekerjaan yang terbagi di antara mekanik-logam, otomotif, dan elek sektor tronik. Namun, perusahaan penyedia layanan dieksklusi, seperti, misalnya, perusahaan pengolahan logam permukaan seperti galvanisasi, pengecatan atau perusahaan yang memproduksi produk yang dikembangkan oleh orang lain, yang umumnya mempekerjakan perusahaan kecil untuk memproduksi komponen yang akhirnya akan ditambahkan ke produk akhir dari perusahaan lain. Ini dapat dikutip, misalnya, perusahaan yang terkait dengan sektor cetakan dan beberapa perusahaan penggilingan. Setelah mendefinisikan kriteria ini, diikat ke populasi perusahaan target yang memiliki produk mereka sendiri dan sesuai dengan tujuan penelitian ini, berjumlah 730 perusahaan.
Proses analisis data

Menurut Hair, Black, Babin, Anderson, dan Tatham (2009), Analisis Varians (ANOVA) memungkinkan penelitian untuk menyimpulkan bahwa ada perbedaan statistik di beberapa titik antara sarana kelompok. Dalam hal ini, mengingat perlunya analisis post hoc, kami memilih untuk melakukan tes Tukey HSD, yang lebih akurat, karena menghasilkan inter-vals kepercayaan dengan amplitudo yang lebih rendah memfasilitasi kontrol dari kesalahan tipe I (Field, 2013). Data juga dianalisis dengan regresi hirarkis (OLS), yang menghasilkan empat model. Yang pertama dengan hanya dua variabel kontrol; yang kedua dengan variabel kontrol dan variabel independen; dan model ketiga dan keempat dengan variabel kontrol, variabel independen dan efek interaksi antara variabel kontrol dan independen. Penting untuk dicatat bahwa ketika efek interaksi dihitung, itu direkomendasikan
Pembahasan
Kebijakan penetapan harga dan hubungannya dengan kinerja bisnis. Berdasarkan pada strategi penetapan harga (berbasis nilai pelanggan, berbasis kompetisi dan berbasis biaya) dan tingkat harga yang terkait dengan kompetisi (lebih tinggi atau lebih rendah), diidentifikasi bahwa berdasarkan biaya dan berbasis kompetisi strategi penetapan harga tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan antara kemampuan mereka sehubungan dengan margin keuntungan. Di sisi lain, strategi penetapan harga berbasis nilai pelanggan menunjukkan perbedaan yang signifikan (p = 0,000) antara nilai rata-rata. Sebagai contoh, 30 perusahaan dengan margin keuntungan dari 0% hingga 5% menampilkan nilai rata-rata 5,13 dalam penggunaan nilai berbasis pelanggan strategi penetapan harga, sementara 65 perusahaan dengan margin keuntungan di atas 10% memiliki rata-rata 6,15 ketika menggunakan strategi ini. Ini menunjukkan bahwa semakin besar penggunaan strategi penetapan harga berbasis nilai, semakin besar peluang bagi perusahaan untuk meningkatkan margin laba mereka. Bukti seperti itu menegaskan proposal bahwa penggunaan strategi penetapan harga berbasis nilai pelanggan memungkinkan profitabilitas yang lebih baik untuk perusahaan (Nagle & Holden, 2003). Demikian pula, itu menunjukkan bahwa perusahaan dengan kinerja tinggi dengan memperhatikan pengembangan produk baru (DNP) (lebih dari sepuluh produk setiap 2 tahun) menggunakan lebih banyak strategi penetapan harga berbasis nilai pelanggan (rata-rata DNP Tinggi = 6,03 versus rata-rata DNP Rendah = 5,30, p = 0,000) daripada strategi penetapan harga lainnya. Fakta ini dapat dikaitkan dengan pencarian pemahaman yang lebih baik pasar, sehingga lebih memahami kebutuhan spesifik pelanggan, yang menuntut lini produk yang lebih beragam dan tingkat kualitas yang lebih tinggi. Hasil semacam itu mirip dengan yang dilakukan Boboe et al. (2009), yang mengidentifikasi bahwa perusahaan yang mengadopsi strategi inovasi atau meluncurkan sejumlah besar produk ke pasar cenderung memiliki kinerja yang lebih baik. Hasil ini juga melengkapi ide yang disarankan oleh Cooper (2000) bahwa perusahaan dengan strategi diferensiasi, dengan manfaat unik dan nilai pelanggan yang lebih tinggi cenderung memiliki kinerja yang lebih baik di pasar. Ada beberapa pemahaman penting yang dihasilkan dari uji ANOVA antara margin laba dan harga lev-els. Pertama, berkenaan dengan praktik penetapan harga rendah, diidentifikasi hasil peningkatan dalam kaitannya dengan margin keuntungan terkait praktik penetapan harga tinggi (p = 0,000). Dengan demikian, semakin besar kepatuhan dalam menerapkan praktik penetapan harga rendah, semakin rendah margin keuntungan perusahaan. Sebagai contoh, 85 perusahaan yang secara dominan menetapkan harga rendah (rata-rata = 3,22) menunjukkan margin di bawah 10%. Sebaliknya, 65 perusahaan yang menerapkan praktik tersebut pada tingkat yang lebih kecil (rata-rata = 2,30) menunjukkan margin laba di atas 10%.


Dampak kebijakan penetapan harga terhadap margin keuntungan dan faktor modifikasinya.
Tahap penelitian ini mencakup penilaian melalui regresi linier berganda dari hubungan antara set variabel penjelas metrik, dalam hal ini diwakili oleh faktor-faktor yang terkait dengan strategi penetapan harga dan tingkat harga yang dibebankan, yang paling mempengaruhi profitabilitas perusahaan yang dianalisis. Untuk operasionalisasi analisis, kami menggunakan regresi bertahap bertahap, yang memiliki karakteristik utama penilaian individu dari masing-masing kontribusi variabel sebelum mengembangkan persamaan. Variabel independen dengan kontribusi terbesar ditambahkan pertama dan variabel independen dipilih untuk dimasukkan berdasarkan kontribusi tambahan mereka atas variabel yang sudah ada dalam persamaan (Hair et al., 2009). Menimbang ini, pertama-tama, Tabel 4 menyajikan korelasi di antara konstruk. Kami menunjukkan korelasi antara kinerja bisnis dan harga tinggi (0,471), kinerja bisnis dan harga berbasis nilai pelanggan (0,481) dan kinerja bisnis dan harga rendah (−0,453). Untuk menguji hipotesis, data dianalisis dengan hierarki. Regresi, yang menunjukkan bahwa dengan menambahkan satu atau lebih variabel prediksi ke persamaan regresi yang ada secara signifikan meningkatkan penjelasan tentang varians kriteria analisis (Jaccard & Turrisi, 2003; Osborne, 2014). Selain itu, efek interaksi atau moderasi disajikan dalam rangka hipotesis H1b dan H3b total, yang mengidentifikasi keberadaan variabel dependen, variabel independen, dan variabel ketiga sebagai moderator. Oleh karena itu, ada efek moderasi ketika pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen berbeda sebagai fungsi dari variabel moderasi (Jaccard & Turrisi, 2003; Osborne, 2014). Dalam analisis regresi berganda, kami mengamati bahwa semua empat model yang diuji signifikan pada tingkat p <0,01, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 5. Model 1, yang hanya mencakup dua variabel kontrol (jumlah produk baru diluncurkan dan jika perusahaan mengimpor atau tidak), menjelaskan 7,9% (r-squared yang disesuaikan) dari total varians, menyarankan seberapa besar kedua variabel tersebut mempengaruhi laba mar-gin. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kinerja dengan produk baru dan fakta bahwa perusahaan mengimpor atau tidak memiliki partisipasi kecil pada margin keuntungan perusahaan. Selain itu, lebih dari 92% dari faktor-faktor lain juga dapat mempengaruhi profitabilitas perusahaan. Meskipun partisipasi item-item dalam profitabilitas rendah, hasil survei menunjukkan, seperti yang terlihat dalam tes varians, bahwa perusahaan yang mengembangkan dan meluncurkan lebih banyak produk dan yang impor memiliki lebih tinggi margin keuntungan.
Kesimpulan
Keuntungan dan efektivitas biaya perusahaan sangat melekat pada strategi penetapan harga yang memvisualisasikan kapasitas internal, keterampilan, dan keunggulan perusahaan mereka terhadap pesaing mereka sambil juga mempertimbangkan kebutuhan pelanggan mereka atau seberapa banyak mereka mau membayar. Menetapkan harga yang lebih rendah bisa mengorbankan keuntungan karena volume penjualan yang lebih besar mungkin tidak mengimbangi margin laba yang lebih rendah. Harga yang lebih tinggi juga dapat mengorbankan pro-fit karena margin yang lebih besar per unit mungkin tidak mengimbangi volume penjualan yang lebih kecil (Simon et al., 2008). Oleh karena itu, hasil penelitian kami menunjukkan bahwa perusahaan yang mencari strategi penetapan harga berbasis nilai pelanggan dan yang ditetapkan harga tinggi, secara logis dalam konteks pasar tempat mereka beroperasi, cenderung menghasilkan margin keuntungan yang lebih besar daripada pesaing mereka yang dapat mengadopsi strategi penetapan harga berbasis kompetisi dan menetapkan harga yang lebih rendah. Fakta penting lainnya adalah bahwa sebagian besar perusahaan yang tidak inovatif, atau mereka yang meluncurkan produk baru dengan kuantitas lebih tinggi, dan beroperasi dengan bahan baku dan pasokan impor juga menunjukkan margin keuntungan yang lebih tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi penggunaan strategi penetapan harga berbasis nilai (di mana perusahaan menambahkan lebih banyak inovasi meluncurkan produk baru), semakin besar kemungkinan meningkatkan laba perusahaan. Hasil tersebut dapat diidentifikasi pada uji hierarki dari regresi hirarkis), di mana itu menegaskan bahwa strategi penetapan harga berbasis nilai pelanggan, ketika ditambahkan ke efek interaksi dari produk baru, secara signifikan meningkatkan penjelasan model yang diusulkan, dengan variabel independen dan variabel moderasi menjelaskan 34,8% perbedaan.







0 Response to "Review Juranal Internasional Manajemen Pemasaran "Pricing strategies and levels and their impact on corporate profitability""

Post a Comment

Berkomentarlah dengan Sopan dan sesuai Pembahasan

Note: only a member of this blog may post a comment.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel