google-site-verification=g0K1JbbQniujHA0zKBw8OsIVck78u9C4Ik9jSnUtiDY Review Jurnal SDM "Building an Inclusive Definition of E-Learning: An Approach to the Conceptual Framework" - Calonmanejer.com

Review Jurnal SDM "Building an Inclusive Definition of E-Learning: An Approach to the Conceptual Framework"


Building an Inclusive Definition of E-Learning:An Approach to the Conceptual Framework


Albert Sangra, Dimitrios Vlachopoulos, dan Nati Cabrera
Universitat Oberta de Catalunya, Spanyol

ABSTRAK


E-learning merupakan bagian dari dinamika baru yang mencirikan sistem pendidikan pada awal 21 st abad. Seperti masyarakat, konsep e-learning tunduk pada perubahan konstan. Selain itu, sulit untuk datang dengan definisi tunggal e-learning yang akan diterima oleh mayoritas komunitas ilmiah. Pemahaman yang berbeda dari e-learning dikondisikan oleh pendekatan profesional tertentu dan kepentingan.

Makalah ini menyajikan hasil dari proyek, yang telah menghasilkan definisi termasuk subjek e-learning untuk tingkat tinggi konsensus yang akan memberikan kerangka kerja konseptual yang berguna untuk lebih mengidentifikasi model yang berbeda di mana e-learning dikembangkan dan dipraktekkan.

PENGANTAR

Evolusi pendidikan jarak jauh, sebagai hasil dari teknologi baru dan kontribusi ilmuwan komputer untuk bidang pendidikan bersama dengan konseptualisasi pendidikan sebagai proses seumur hidup, menimbulkan tantangan besar bagi lembaga pendidikan: bagaimana mengintegrasikan teknologi ini ke dalam organisasi mereka dan, terutama, dalam pengajaran mereka. Dari penggunaan sesekali sederhana ICT untuk memperkuat tatap muka mengajar dan belajar untuk penggunaan lingkungan virtual untuk kursus dilakukan sepenuhnya online sesuai dengan berbagai model pendidikan, penggabungan ICT dalam proses belajar sedang dicapai dari perspektif yang sangat berbeda dan melalui berbagai formula, meskipun dengan satu common denominator: penggunaan praktek-praktek yang asal dan yayasan pedagogis berbaring dalam pendidikan jarak jauh. Pembahasan definisi dan praktek e-learning berfokus pada persimpangan pendidikan, pengajaran, dan pembelajaran dengan ICT (Friesen, 2009). Hal ini tidak diragukan lagi didahului oleh dua disiplin ilmu lain: teknologi pendidikan dan pendidikan jarak jauh. Keduanya telah memberikan kontribusi signifikan terhadap penggunaan intensif TIK untuk tujuan pendidikan, tetapi tidak dapat ketat disamakan dengan e-learning.

DESAIN PENELITIAN

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menciptakan definisi inklusif tentang e-learning yang akan diterima oleh mayoritas komunitas ilmiah dan juga akan menentukan batasan untuk kegiatan di masa depan di sektor ini. Dua kegiatan penelitian utama dilakukan untuk mencapai tujuan ini.
·        Tinjauan literatur yang luas: jurnal indeks dan peer-review, laporan pemerintah, halaman web, dan buku dipertimbangkan dan dianalisis. Tujuan utama dari kegiatan ini adalah untuk mengumpulkan definisi e-learning yang tersedia untuk membandingkan dan mengelompokkannya sesuai dengan perspektif dan fokus utama mereka.
·        Sebuah survei Delphi: Kuesioner online dikirim ke para pakar yang diakui di bidang pendidikan dan TIK untuk menentukan persepsi dan keyakinan mereka mengenai e-learning dengan tujuan untuk mencapai konsensus akhir dan menciptakan definisi inklusif. Keseluruhan kegiatan penelitian kedua ini dimonitor dan dievaluasi oleh para ahli metodologi penelitian pendidikan dari Belanda, Spanyol, dan Kanada pustaka dipahami sebagai deskripsi literatur yang relevan pada bidang atau topik tertentu (University of Canberra, 2006). Topik yang digunakan untuk tinjauan ini adalah e-learning dan definisi , dan pencarian dilakukan di bidang pendidikan dan TIK.

LITERATUR

Tiga sumber utama literatur digunakan untuk tinjauan:

  • ·        Jurnal akademik dan ilmiah diindeks dalam Indeks Kutipan Ilmu Sosial (ISI Web of Knowledge) pada atau setelah 2005;buku dan bab buku, laporan pemerintah, dan disertasi doktor yang berkaitan dengan pendidikan dan TIK dan e-learning, diterbitkan pada atau setelah 2005; dan membuka ruang virtual (misalnya, blog, halaman web institusional, glosarium) oleh diakui penulis yang, tempat pendidikan dan TIK serta e-learning dianalisis dan didiskusikan.



METODE PENELITIAN

Survei Delphi digunakan untuk menentukan persepsi dan pengetahuan para ahli dengan tujuan untuk mencapai konsensus akhir. Metode ini memungkinkan untuk menangani masalah yang kompleks (Linstone & Turoff, 1975), seperti penciptaan definisi inklusif tentang e-learning.

Kuisioner daring dikirimkan kepada para pakar yang diakui di bidang pendidikan dan TIK. Para pakar dipahami untuk merujuk kepada orang-orang yang sebagian atau seluruhnya dikhususkan untuk melakukan penelitian di bidang ini dan telah menerbitkan temuan mereka dalam artikel jurnal, buku, laporan pemerintah, tesis, dan disertasi. Tujuan utama dari survei ini adalah untuk menentukan persepsi mereka terhadap konsep e-learning. Mereka diminta untuk mendefinisikan konsep e-learning, untuk menyebutkan komponen utamanya, dan untuk mengkategorikannya di
antara bidang ilmiah.

Berdasarkan definisi ahli di atas dan dengan maksud untuk memasukkan peserta dari semua benua, daftar awal dari total 103 pakar disusun. Selama putaran pertama, 33 ahli menjawab survei (32% dari populasi awal), jumlah yang dianggap memuaskan untuk studi anonim yang dilakukan secara online.

HASIL


Hasil dari penelitian ini mengkonfirmasi hipotesis penelitian utamanya tentang kesulitan merancang definisi e-learning tunggal yang inklusif yang akan diterima oleh sebagian besar komunitas ilmiah karena adanya perspektif yang berbeda mengenai hal ini. konsep berdasarkan profil profesional dan akademik penulis. Ditemukan bahwa alasan yang paling penting untuk situasi ini adalah bahwa kedua konsep e-learning dan masyarakat berada dalam keadaan con- fluksdan istilah ini dipahami dari berbagai sudut dan digunakan dengan makna yang berbeda (Stein, Shephard, & Harris , 2011).

KETERBATASAN STUDI

Meskipun studi ini dilakukan sesuai dengan metodologi yang direkomendasikan oleh para ahli dalam penelitian pendidikan, keterbatasan tertentu harus ditunjukkan. Terlepas dari kenyataan bahwa ISI Web database Pengetahuan dianggap sebagai salah satu database yang paling bergengsi di dunia, tidak mencakup semua publikasi yang paling penting pada e-learning, mungkin karena kebaruan konsep dan kebijakan yang ada terhadap jurnal akses terbuka, yang semakin digunakan untuk mendistribusikan penelitian tentang e-learning (Anderson & McConkey, 2009). Dengan demikian, beberapa definisi menarik dari konsep e-learning yang diterbitkan dalam jurnal terkait lainnya mungkin telah diabaikan.

Selain itu, meskipun jumlah yang memuaskan dari para ahli yang berpartisipasi, sampel ahli dari Asia dan Afrika tida besar seperti yang diharapkan, mungkin karena kendala waktu yang ketat dari penelitian.

0 Response to "Review Jurnal SDM "Building an Inclusive Definition of E-Learning: An Approach to the Conceptual Framework""

Post a comment

Berkomentarlah dengan Sopan dan sesuai Pembahasan

Note: only a member of this blog may post a comment.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel